gombalan zantman

Beberapa minggu yang lalu di tengah derasnya hujan di sore hari, seseorang teman tiba-tiba curhat padaku tentang masalah wanita. Waduh! Aku kan nggak terlalu berpengalaman dalam hal ini? Tapi dia langsung nyeletuk “Bro, cewek itu matre ya?”

Aku langsung tertawa dan menjawab “Ya nggak semuanya begitu, tapi emang kebanyakan seperti itu, hehe…”

“Tapi kamu setuju tho kalo cewek itu kebanyakan matre?”

Aku nggak bisa langsung jawab ya atau tidak, “Di Jerman pernah ada semacam penelitian, aku lupa tepatnya, coba nanti cari di Google. Yang jelas intinya beberapa orang mencari pasangan itu… kalo cowok 99% lebih karena sex, dan wanita 96% karena materi”

Dia tetap terdiam sambil menatap hujan angin sore itu. Sepertinya dia sedang berusaha mendekati seorang cewek dan ada masalah dengan dirinya yang pas-pasan atau mungkin penuh keterbatasan.

“Berarti intinya matre ya bro?”

“Aku nggak tahu” jawabku, sepertinya itu jawaban yang paling aman.

“Kalo menurut pengalaman kamu?”

Waduh! Ni anak seriusan ngajak curhat nih! Aku sebenarnya mau cerita pengalamanku tentang dulu saat aku masih naik sepeda, atau seseorang yang luluh dengan Grand Livina dibanding Grand Astrea bututku hehe.. tapi tiba-tiba suasana bulan Februari yang mana valentine banget gituh, membuatku teringat acara Katakan Cinta di RCTI dulu.

Gini bro, pokoknya kamu jangan minder jadi ‘pejuang cinta’ (istilahnya kalo di acara Katakan Cinta hehe…) Jadi pejuang cinta itu kayak jihad! (sepertinya aku agak ngawur nih ngomongnya)”

“Apa hubungaaaaannya sama jihad?”

Loh di Palestine itu orang yang jihad di jalan Allah itu tujuannya mati bro! Kalo mati dapet surga kalo menang ya Alhamdulillah, makanya orang Israel pada takut sama Intifada. Nah kalo jadi pejuang cinta itu kan tujuannya cinta, kalo diterima bersyukur, ditolak lebih bersyukur lagi”

Dia geleng-geleng sambil tertawa “Terserah lah kamu ngomong”

“Tak ceritain bro, aku jadi ingat sama episode Katakan Cinta dimana ada pejuang cinta bersepeda dari Jakarta ke Bandung, dari pagi hingga maghrib tiba, hanya untuk memberikan mawar dan menembak cewek”

“Lalu? Diterima nggak?”

“Ditolak”

“Goblok banget berarti tu cowok”

“Kelihatannya memang begitu bro, mana ada cewek yang mau sama cowok naik sepeda? Apalagi saat itu cewek yang ditembak sedang sama seseorang cowok lain dengan mobilnya bro

“Itu lebih guoblok lagi!”

“Tapi menurutku pejuang cinta itu adalah seorang pemenang bro

“He?”

“Iya bro, aku nggak lihat ada raut kekecewaan sama sekali pada pejuang cinta itu. Karena menurutku apa yang dilakukannya adalah untuk menjadi seorang pemenang cinta. Kalo diterima ya bersyukur, kalo ditolak berarti cewek itu memang matre, dan dia harus bersyukur karena bisa terhindar dari cewek matre hehe… paham kan bro maksudku?”

Dia tertawa tapi lebih bersemangat. Aku pun mulai bersemangat mengeluarkan petuah-petuah gombal.

“Lagian kamu ngapain sih mau deketin cewek yang bakal nyusahin kamu karena materi? Mending cari cewek yang mau diajak susah!”

“Mana ada cewek yang mau diajak susah?!”

“Ya maksudnya mau diajak berjuang bersama bro. Wanita yang bisa menguatkanmu, bukan melemahkanmu. Membina rumah tangga itu nggak gampang lo bro, tapi justru di situlah kehidupan yang sebenarnya dimulai!” Wajahku mantap mendongak ke atas.

“Alah kayak udah berumah tangga aja kamu! Pacaran aja kamu nggak pernah!”

“Loh kita kan sama-sama belajar bro, hehe… Pokoknya yang penting jadi dirimu sendiri aja bro, nggak usah sok belagu. Kamu nggak perlu nunjukin kalo kamu punya kartu kredit di dompetmu biar keren. Itu justru tambah nyusahin kamu. Atau mungkin ganti hape-mu sama iPhone. Aku aja hape kayak gini masih fine-fine aja kok bro. Yang penting tingkatkan kualitas pribadimu. Emang peningkatan kualitas pribadi bisa dilihat dari materi, tapi nggak semuanya diukur dari materi. Bikin sesuatu, nulis, atau punya ide apa kek yang bisa membuat kualitas pribadimu jadi keren. Jadikan cewek-cewek terpesona karena dirimu bukan karena mobilmu atau embel-embel yang lain. Jadikan yang berharga itu kamu bro, bukan gadget canggih. Jadikan dirimu itu mahal harganya di hadapan wanita bro. Cewek boleh tertarik karena mobil, tapi dirimu harus lebih mahal daripada mobil. Lagian lebih penting beras daripada mobil bro, hehe…”

“Aku jadi heran, kamu ngomong kayak gitu kok kamu tetep aja kayak gini”

Asyem ik, kamu benar bro. (berhenti sejenak) Makanya doain aja bro, mungkin belum rejekinya. Ya kita saling mendoakan lah”

“Tapi biar pede gimana ya”

“Ya pede aja. Loh dulu aku pake celana batik pede aja kok. Karena aku emang suka celana batik, tak peduli mau dibilang ndeso sama cewek-cewek!”

“Tapi sekarang kok udah nggak lagi, jangan-jangan kamu udah mulai gengsi! Alaaah.. sok nasehatin segala tadi!”

“Bukan begitu bro, celana batikku lututnya udah sobek semua, Swer! Lagian aku juga sadar bro, ternyata sekarang aku tuh wagu banget kalo pake celana batik”

Alesan!”

“Loh bener bro. Jadi diri sendiri ya jadi diri sendiri, tapi kalo terlalu berlebihan jeleknya ya nggak baik. Tak bilangin ya, waktu kecil aku suka banget sama pete dan nggak peduli sama orang lain. Tapi begitu tau kalo pete itu emang ngganggu, sekarang aku jadi nggak begitu suka, kecuali kalo sedang sendirian”

“Kok jadinya malah ngomongin pete nih?”

Sepertinya aku mulai suka dengan obrolan yang ngalor-ngidul ini, tapi aku harus mengakhirinya.

“Bahkan bro, sekalipun kalo ada acara makan bersama dan ada Zantman di situ sedang asik melahap pete, aku nggak bakalan ngikutin dia”

“Eh Zantman itu siapa?”

“Cari aja di Google! Ayo cabut, hujannya sudah agak lumayan nih!”

Tags: , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: